Hukum Dagang (Perbedaan Persekutuan Perdata, Firma, dan CV)

 

Karakteristik Persekutuan Perdata Firma CV
Pengertian

 

Perjanjian antara dua orang atau lebih yang mengikatkan diri untuk memasukkan sesuatu (inbreng) ke dalam persekutuan dengan maksud membagi keuntungan yang diperoleh karenanya. Persekutuan perdata yang didirikan untuk menjalankan perusahaan dengan nama bersama. Persekutuan komanditer yang diadakan antara seorang sekutu atau lebih yang bertanggung jawab secara pribadi untuk seluruhnya dengan seorang atau lebih sebagai sekutu yang meminjamkannya.
Ciri-ciri dan sifat –  gunanya untuk mencari keuntungan

–  cara pendirian sederhana

–   cara pembubarannya tidak memerlukan persyaratan formal

–  Cara pendirian persekutuan perdata dimulai saat ditandatanganinya akta pendirian di notaris dan selanjutnya didaftarkan di Kepaniteraan Pengadilan negeri

– Apabila terdapat hutang tak terbayar, maka setiap pemilik wajib melunasi dengan harta pribadi.
– Setiap anggota firma memiliki hak untuk menjadi pemimpin
– Seorang anggota tidak berhak memasukkan anggota baru tanpa seizin anggota yang lainnya.
– keanggotaan firma melekat dan berlaku seumur hidup
– seorang anggota mempunyai hak untuk membubarkan firma
– pendiriannya tidak memelukan akte pendirian
– mudah memperoleh kredit usaha
– sulit untuk menarik modal yang telah disetor
– modal besar karena didirikan banyak pihak
– mudah mendapatkan kridit pinjaman
– ada anggota aktif yang memiliki tanggung jawab tidak terbatas dan ada yang pasif tinggal menunggu keuntungan
– relatif mudah untuk didirikan
– kelangsungan hidup perusahaan cv tidak menentu

 

Jenis dan macam –                Persekutuan perdata umum/penuh : dimana para sekutu memasukkan seluruh hartanya atau bagian yang sepadan dengannya tanpa adanya suatu perincian apapun.

–                Persekutuan perdata Khusus : dimana para sekutu menjanjikan pemasukan benda-benda tertentu atau sebagian tenaga kerjanya.

-menggunakan nama bersama (nama sekutu yang dijadikan  menjadi nama perusahaan) –                CV diam-diam : persekutuan komanditer yang belum menyatakan secara terang-terangan kepada pihak ketiga sebagai persekutuan komanditer.

– CV terang-terangan : persekutuan komanditer yang telah menyatakan diri sebagai CV kepada pihak ketiga

– CV dengan saham : persekutuan komanditer terang-terangan yang modalnya terdiri atas saham-saham

Tanggung jawab -Merupakan kewajiban untuk mengganti kerugian apabila perikatan yang sudah dijanjikan tidak dilaksanakan, sehingga jika perikatan itu benar-benar tidak dilaksanakan maka sekutu yang bertanggung jawab dapat diganggu gugat untuk memenuhi prestasinya.

-pasal 1642-1645 KUHPerdata :

1.sekutu melakukan hubungan hukum dengan pihak ketiga, maka sekutu tersebut harus bertanggung jawab penuh walaupun dengan alasan hubungan hukum tersebut dilakukan untuk kepentingan persekutuan.

2.perbuatan hukum menjadi mengikat sekutu lain jika ada surat kuasa dari sekutu lain, keuntungan yang didapat nyata-nyata dinikmati oleh persekutuan.

3. beberapa sekutu mengadakan hubungan hukum dengan pihak ketiga, maka para sekutu bertanggung jawab secara tanggung renteng meskipun inbren

g tidak sama kecuali telah diperjanjikan sebelumnya bahwa ada erimbangan inbreng dengan pertanggungjawaban

4. apabila seorang sekutu melakukan hubungan hukum dengan pihak ketiga atas nama persekutuan, maka persekutuan dapat langsung menggugat pihak ketiga itu.

 

-sekutu yang ditunjuk atau diberi kuasa untuk menjalankan tugas pengurus ditentukan dalam AD (akta pendirian) firma

-jika belum, ditentukan, pengurus harus ditentukan dalam akta tersendiri dan didaftarkan ke Kepaniteraan PN setempat dan diumumkan dalam BNRI (supaya  pihak ketiga mengetahui siapa saja yang menjadi pengurus yang berhubungan dengannya.

-semua anggota dianggap dapat dan dibolehkan bertindak keluar atas nama firma, seorang anggota dapat mengikat anggota lainnya

-semua anggota dianggap berhak untuk menerima dan mengeluarkan uang atas nama dan untuk kepentingan firma.

–            Tanggung jawab intern:

Sekutu komanditer

Tanggung jawab terbatas pada inbreng yang disetor.

Sekutu biasa

Tanggung jawab secara pribadi untuk keseluruhan , meskipun sekutu tersebut merupakan sekutu yang menurut AD tidak diperkenankan berhubungan dengan pihak ketiga.

–          Tanggung jawab ekstern :

Sekutu komplementer yang bertanggungjawab atas hubungan dengan pihak ketiga.

berakhirnya Persekutuan perdata dapat berakhir karena (pasal 1646- 1651 KUHPerdata)

  1. Lewatnya waktu untuk mana persekutuan telah diadakan.
  2. Musnahnya barang atau diselesaikannya perbuatan yang menjadi pokok persekutuan.
  3. Kehendak semata-mata dari beberapa atau seorang sekutu.
  4. Pengakhiran berdasarkan alasan yang sah.

Salah seorang sekutu meningga, diletakkan di bawah pengampuan atau dinyatakan pailit.

  1. Lampaunya waktu yang diperjanjikan.
  2. Pengakhiran oleh seorang sekutu.
  3. Kematian salah seorang sekutu.
  4. Adanya kepailitan.
  5. Menjalankan usaha yang tidak sesuai dengan akta pendirian, melanggar kesusilaan atau ketertiban umum berdasarkan dengan putusan hakim.

– Setiap pembubaran firma memerlukan pemberesan→firma yang bubar dianggap masih tetap ada apabila masih ada hak dan kewajiban yang belum diselesaikan.

– Pemberesan dilakukan oleh pemberes→ mereka yang ditetapkan di AD.

– Jika dalam AD tidak ditentukan ,maka pemberes adalah sekutu pengurus atau dapat juga menunjuk sekutu bukan pengurus dengan suara terbanyak.

– Apabila suara terbanyak tidak tercapai, maka pemberes ditetapkan oleh Pengadila Negeri.

– Tugas pemberes adalah menyelesaikan semua utang firma dengan menggunakan uang kas firma.

  1. Jika masih ada sisa/saldo → dibagi untuk para sekutu.
  2. Jika ada kekayaan berupa barag → seperti pembagian warisan (pasal 1652 KUHPerdata).

Jika ada kekurangan→berlaku pasal 18 KUHD.

-lampaunya waktu yang diperjanjikan

-Pengakhiran oleh salah seorang sekutu

-Pengakhiran berdasarkan alasan yang sah

-selesainya suatu perbuatan

-musnahnya benda yang menjadi objek persekutuan

-Kematian salah seorang sekutu

-adanya pengampuan atau kepailitan.

 

 

Unsur

 

—       Persekutuan Perdata merupakan perjanjian (kontrak)

—       Prestasi para pihak dengan memasukkan sesuatu ke dalam persekutuan

—       Tujuan untuk membagi keuntungan

 

—         Persekutuan perdata (pasal 1618 KUHPerdata)

—         Menjalankan perusahaan (pasal 16 KUHD)

—         Menggunakan nama bersama (pasal 16 KUHD)

Tanggung jawab sekutu bersifat pribadi untuk keseluruhan (pasal 18 KUHD)

 
Cara mendirikan Konsensual

(pasal 1624 KUHPerdata)

Akte Notaris  : dimaksudkan untuk menghindari dari persengketaan atau perselisihan di kemudian hari mengenai tanggung jawab, pembagian hal dan kewajiban masing-masing pihak.

 

Firma harus didirikan dengan akta otentik, akan tetapi ketiadaan akta yang demikian tidak dapat dikemukakan untuk merugikan pihak ketiga (pasal 22 KUHD).

Akta pendirian firma harus didaftarkan di Kepaniteraan PN setempat. Setelah didaftarkan, akta pendirian diumumkan dalam Berita Negara RI. Jika kewajiban mendaftarkan dan mengumumkan tidak dilakukan, maka pihak ketiga dapat menganggap firma sebagai persekutuan umum.

KUHD tidak mengatur secara khusus mengenai cara mendirikan CV.

CV= firma dalam bentuk khusus, maka ketentuan pendirian firma dapat diberlakukan.

pemasukan Masing-masing sekutu diwajibkan untuk memberikan pemasukan ke dalam persekutuan (pasal 1619 KUHPerdata)

Pemasukan :

—         Uang

—         Benda-benda yang layak sebagai pemasukan (kendaraan bermotor, alat perlengkapan kantor)

Tenaga kerja, baik secara fisik maupun pikiran

Pasal 1619 KUHPerdata

1. Uang

2. Barang

3. Tenaga/kerajinan

 

1. Uang

2. Barang

3. Skill

 

pengurusan –          Pembebanan kepengurusan persekutuan perdata dilakukan dengan cara :

  1. Diatur sekaligus bersama dengan akta pendirian persekutuan perdata→sekutu statuter
  2. Diatur dengan akta tersendiri sesudah pendirian persekutuan→sekutu mandater

–          Sekutu statuter tidak dapat diberhentikan, kecuali atas dasar alasan-alasan berdasar hukum

Sekutu mandater kedudukannya sama dengan seorang pemegang kuasa yang kuasanya dapat dicabut sewaktu-waktu. Dapat meminta kekuasaanya dicabut.

Ada yang ditunjuk dalam Anggaran Dasar dan ada yang tidak didasarkan pada pengangkatan.

 

Sekutu bertanggung jawab atas semua kerugian yang didasarkan atas inbreng.

 

Pembagian keuntungan dan kerugian –          Cara pembagian keuntungan dan kerugian sebaiknya ditentukan dalam perjanjian pendirian persekutuan dengan ketentuan tidak boleh memberikan seluruh keuntungan hanya kepada salah seorang sekutu saja.

–          Dapat diperjanjikan bahwa seluruh kerugian hanya akan ditanggung oleh salah seorang sekutu saja.

–          Jika tidak diatur sebelumnya, maka ditentukan bahwa pembagian keuntungan dan kerugian berdasarkan asas keseimbangan (seimbang dengan inbreng)

Asas keseimbangan dibatasi dengan ketentuan bahwa pemasukan berupa tenaga kerja hanya dipersamakan dengan pemasukan uang atau benda terkecil.

 
  1. Kesepakatan anggaran dasar
  2. Berimbang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: