Contoh RPP

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

 

Sekolah                                                    : –

Mata Pelajaran                                         : Pendidikan Kewarganegaraan

Kelas / Semester                                      : X/1

Standar kompetensi                                 : 1. Memiliki sikap patuh atau taat terhadap lalu lintas

Kompetensi Dasar                                   :  1.1 Menganalisis tujuan peraturan lalu lintas

1.2 Memberikan contoh pelanggaran terhadap peraturan lalu lintas

1.3 Memberikan solusi atas masalah pelanggaran terhadap peraturan lalu lintas

Indikator                                                   :1. Menganalisis tujuan dibuatnya suatu         peraturan lalu lintas

2. Mendeskripsikan bagaimana kondisi peraturan lalu lintas di Indonesia

3. Memberikan contoh pelanggaran lalu lintas yang sering terjadi di Indonesia

4. Menganalisis penyebab kegagalan kepatuhan terhadap peraturan lalu lintas

5. Menganalisis bagaimana solusi dari masalah pelanggaran lalu lintas

6. Mendeskripsikan pihak yang harus bertanggung jawab terhadap pelanggaran peraturan lalu lintas

Alokasi waktu                           :   2 X 45 menit (1 X pertemuan)

 

A.    Tujuan  Pembelajaran

Setelah selesai proses pembelajaran, siswa dapat:

  1. Memahami tujuan dibuatnya suatu peraturan lalu lintas
  2. Mengetahui bagaimana kondisi peraturan lalu lintas di Indonesia
  3. Mengetahui contoh pelanggaran lalu lintas yang sering terjadi di Indonesia
  4. Mengetahui penyebab kegagalan kepatuhan terhadap peraturan lalu lintas
    1. Memahami bagaimana solusi dari masalah pelanggaran lalu lintas
    2. Mengetahui pihak yang harus bertanggung jawab terhadap pelanggaran peraturan lalu lintas

 

B.     Materi Pembelajaran

  1. Tujuan dibuatnya suatu peraturan lalu lintas

Peraturan pada dasarnya dibuat dengan tujuan untuk mempermudah kehidupan manusia. Coba kita bayangkan bila di jalanan tidak ada peraturan, tidak ada rambu-rambu lalu lintas, dapat dipastikan setiap pengguna jalan akan berbuat seenaknya sendiri tanpa mau mengindahkan kepentingan orang lain. Peraturan lalu lintas dapat membantu menertibkan para pengguna jalan sehingga semua orang merasa nyaman dan tidak terganggu.

  1. Kondisi peraturan lalu lintas di Indonesia

Dari hari ke hari pelanggaran rambu-rambu lalu lintas semakin memprihatinkan. Setelah peraturan dibuat ternyata tidak ada jaminan bahwa peraturan tersebut akan dipatuhi. Coba kita lihat kondisi di Indonesia. Rambu-rambu lalu lintas seakan hanya menjadi hiasan yang tidak memiliki makna apa-apa. Praktis hanya lampu lalu lintas saja yang di patuhi, itupun pada ruas jalan tertentu saja. Perilaku yang tidak tertib ini diperparah dengan pertambahan jumlah kendaraan yang sulit dibendung sementara jumlah pertambahan ruas jalan tidak mampu mengimbanginya.

  1. Contoh pelanggaran lalu lintas yang sering terjadi di Indonesia

Pelanggaran lalu lintas di Indonesia kerap terjadi. Misalkan seorang pengendara berada di persimpangan jalan yang sepi (kondisi lingkungan) kemudian ia memutuskan untuk melanggar lampu lalu lintas (perilaku). Konsekuensi dari perilaku ini adalah perjalanan yang lebih cepat. Selain itu pengendara tersebut juga tidak ditangkap petugas karena memang tidak ada petugas di persimpangan jalan tersebut. Perilaku pelanggaran seperti ini akan cenderung diulangi karena mendapat penguatan positif atau hadiah yaitu proses perjalanan yang lebih cepat dan tidak tertangkap oleh petugas.

Skenario yang muncul akan berbeda bila situasinya berbeda pula. Pada situasi persimpangan jalan yang dijaga oleh petugas (kondisi lingkungan) seorang pengendara berkeputusan untuk melanggar lampu lalu lintas. Konsekuensinya ia akan ditangkap oleh petugas dan mendapatkan surat tilang. Perilaku pelanggaran seperti ini akan cenderung tidak diulangi karena mendapatkan penguatan negatif (hukuman) yaitu berupa surat tilang yang tentu saja bermuara pada denda yang harus dibayar.

  1. Penyebab kegagalan kepatuhan terhadap peraturan lalu lintas

Peran peraturan pada penguatan kontigensi adalah mendeskripsikan baik secara lisan, tulisan ataupun simbol, hubungan antara ketiga komponen penguatan kontigensi tersebut. Secara garis besar peraturan menjelaskan hubungan sebab akibat dari dilakukan atau tidak dilakukannya suatu perilaku. Rambu dilarang parkir apabila di jabarkan dalam tiga komponen penguatan kontigensi akan berbunyi seperti ini: dilarang parkir disini (kondisi lingkungan), bila Anda melanggar (perilaku) maka Anda akan di beri surat tilang (konsekuensi) .

Bagi semua pengguna kendaraan bermotor pasti sudah paham betul arti dari rambu-rambu lalu lintas yang ada dijalanan. Walaupun demikian ternyata pemahaman ini belum cukup untuk mendorong pengguna jalan mematuhi rambu-rambu tersebut. Ada berbagai hal yang menyebabkan pengendara gagal untuk mematuhi rambu-rambu tersebut.

Dilihat dari konsekuensi yang mungkin timbul, kegagalannya terletak pada probabilitas kemunculan konsekuensi negatif yang kecil. Walaupun pengendara tahu bahwa tidak menggunakan helm sangat berbahaya namun mereka tetap berkeras untuk tidak memakai helm. Pengendara tersebut menganggap bahwa kemungkinan dirinya untuk terjatuh ataupun ditangkap petugas sangat kecil sehingga walaupun tidak menggunakan helm ia tetap selamat. Mungkin suatu ketika pengendara tersebut tertangkap petugas namun alih-alih mendapat surat tilang, ia justru bisa melenggang dengan memakai uang “pelicin”. Uang “pelicin” tersebut bukan merupakan konsekuensi negatif melainkan justru menjadi konsekuensi positif bagi pengendara karena ada semacam rasa bangga bahwa dirinya bisa mengelabui petugas dengan beberapa lembar rupiah. Kenyataan bahwa perilaku tidak memakai helm ini mendapatkan konsekuensi positif membuat pengendara tersebut cenderung untuk mengulangi perilaku tersebut.

Penyebab kegagalan kepatuhan terhadap peraturan dari segi kondisi lingkungan bisa di jabarkan dalam skenario berikut ini. Suatu ketika pengendara tersebut mencoba menggunakan helm, namun keadaan yang ia hadapi adalah bahwa banyak pengendara lain yang ternyata tidak menggunakan helm tidak mendapat sanksi apa-apa, selain itu ia juga merasa tidak nyaman ketika memakai helm karena terasa gerah. Keadaan ini menggambarkan adanya konsekuensi negatif ketika pengendara tersebut berusaha mematuhi peraturan dengan menggunakan helm. Konsekuensi negatif tersebut berasal dari rasa tidak nyaman dan umpan balik sosial yang memperlihatkan bahwa tidak menjadi masalah bila pengendara tidak menggunakan helm.

Dua skenario diatas menunjukkan bahwa terjadi suatu fenomena yang bertentangan dengan hukum-hukum belajar perilaku yaitu bahwa perilaku yang buruk harus mendapatkan hukuman (konsekuensi negatif) sementara perilaku yang baik harus mendapatkan hadiah (konsekuensi positif). Kenyataan yang terjadi adalah bahwa perilaku buruk akan mendapatkan konsekuensi positif sementara perilaku yang baik akan mendapat konsekuensi negatif.

Tidak adanya konsistensi antara lingkungan, perilaku dan konsekuensi inilah yang menjadikan perilaku pengguna jalan semakin lama semakin memburuk. Dan hal ini sama sekali tidak berhubungan dengan sikap mental dari pengguna jalan tersebut.

  1. Solusi dari masalah pelanggaran lalu lintas

Solusi dari masalah perilaku pengguna jalan yang tidak kooperatif, misalnya dengan mengkondisikan agar konsekuensi dari semua perilaku di jalanan selalu konsisten. Perilaku yang taat aturan akan selalu mendapatkan hadiah dan perilaku yang melanggar aturan akan selalu mendapatkan hukuman. Bagaimana keadaan ini dicapai? Apakah dengan menempatkan petugas pada setiap persimpangan jalan? Bisa jadi ini jawabannya, tapi tentu saja solusi semacam ini akan terbentur masalah sumber daya manusia (jumlah petugas yang terbatas). Namun yang lebih penting sebenarnya adalah bagaimana memastikan semua pelanggar peraturan lalu lintas selalu mendapat konsekuensi negatif. Konsekuensi negatif bisa berupa pemberian surat tilang ataupun dari feedback dari pengguna jalan lainnya. Dan harus dipastikan bahwa petugas ini tidak akan terpeleset dengan uang “pelicin”. Keadaan ini sangat penting untuk mengembalikan fenomena di jalanan menjadi seiiring dengan hukum-hukum belajar perilaku.

Bila konsekuensi perilaku di jalanan telah konsisten maka perlahan kondisi lingkungan di jalan raya akan kondusif. Pengendara yang taat peraturan akan merasa mendapatkan reward dari lingkungannya yaitu adanya suasana tertib di jalan raya dan melihat bahwa banyak rekan pengendara yang taat peraturan. Selain itu pengendara yang taat akan melihat bahwa pengendara yang melanggar memang akan selalu mendapatkan hukuman. Dengan langkah ini perilaku pelanggaran akan berangsur berkurang karena selalu mendapat hukuman sementara perilaku taat akan semakin terbentuk karena selalu mendapat penguatan yang positif.

  1. Pihak yang harus bertanggung jawab terhadap pelanggaran peraturan lalu lintas

Solusi tersebut memang terlihat sederhana namun demikian dibalik itu terdapat “PR” yang besar bagi penegak hukum di Indonesia. Kepolisian harus menyiapkan jajaran yang bersih terlebih dahulu sebagai landasan keberhasilan metode ini. Hal ini harus dimulai dari proses rekruitmen yang bersih sehingga jajaran petugas yang terbentuk juga terdiri dari insan-insan yang betul-betul berfalsafah melindungi dan melayani masyarakat. Proses ini bisa berjalan simultan dengan usaha penerapan konsekuensi perilaku yang konsisten seperti disebutkan diatas.

Sumber : http://artikel-lantas-tarakan.blogspot.com/

 

C.    Metode

Ceramah bervariasi, bermain peran, penugasan

 

  1. D.      Alat dan Media

LCD, Laptop, Media Power Point

 

E.     Langkah-langkah kegiatan pembelajaran Strategi Pembelajaran/ Kegiatan belajar

Pertemuan 1 

No

Kegiatan Belajar Waktu Ket
 

1.

 

 

 

 

 

 

 

 

2.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3.

 

 

 

 

 

 

 

Pendahuluan

  1. Apersepsi

Kesiapan kelas dalam pembelajaran ( berdoa, absensi, kebersiha kelas dll).

  1. Memotivasi

Penjajagan kesiapan belajar siswa dengan memberikan pertanyaan tentang materi yang   akan diajarkan.

  1. Informasi kompetensi yang akan dicapai.

 

Kegiatan  Inti

  1. Menjelaskan materi tentang sikap patuh atau taat terhadap tertib lalu lintas dengan power point yang telah disiapkan, kemudian mencoba bermain peran mengenai contoh pelanggaran lalu lintas yang diperankan oleh siswa yang telah dipilih.
  2. Memberikan kesempatan untuk bertanya kepada siswa dan saling melengkapi materi sikap patuh atau taat terhadap tertib lalu lintas.

 

Penutup

  1. Memberi tugas individu kepada siswa untuk menjawab daftar pertanyaan yang telah disiapkan, mengenai sikap siswa terhadap peraturan lalu lintas.
  2. Berdoa untuk mengakhiri pembelajaran.

 

 

10 menit

 

 

 

 

 

 

 

 

 

60 menit

 

 

 

 

 

 

 

 

 

20 menit

 

E.  Sumber belajar

1.      Buku Teks Siswa kelas X

2.      Materi power point yang disajikan

2.      Perilaku siswa dan guru

3.      Artikel/berita di media massa

 

F.     Penilaian

  1. 1.      Penilaian Individu

Jawablah pernyataan berikut ini :

  1.  Sebutkan sikap apa saja yang telah anda lakukan dalam mematuhi peraturan atau tata tertib lalu lintas!
  2. Sebutkan sikap yang belum anda lakukan dalam mematuhi peraturan lalu lintas atau pelanggaran lalu lintas yang pernah anda lakukan!
  3. Apa yang akan anda lakukan terhadap pelanggaran yang pernah anda lakukan setelah mengikuti pelajaran ini?
  4. 2.      Penilaian Terhadap Hasil Pembelajaran

No

Nama Siswa Keaktifan Pemahaman Perilaku Jumlah
1          
2          
dst          

Keterangan:

Aspek keaktifan diberi nilai maksimal    = 40 , minimal   = 10

Aspek pemahaman  diberi nilai               =  40, minimal  =  10

Aspek perilaku diberi nilai maksimal      =  20, minimal  =  10

Mengetahui,

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                                 Guru Mata Pelajaran      Guru Mata Pelajaran,

…………………………..                                                                          ………………………………

NIP : …………………..                                                                         NIP. ……………………….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: