Arena Komunikasi

Bab 2  Arena Komunikasi

Tujuan

  1. Melihat komunikasi intrapersonal sebagai dasar dari semua transaksi komunikasi manusia
  2. Memahami mengapa transaksi komunikasi ini dipersulit oleh kehadiran orang-orang tambahan.
  3. Menjelaskan dasar kebutuhan antarpribadi.
  4. Memahami pentingnya dan pengaruh terhadap keanggotaan pada kelompok Anda sendiri.
  5. Menentukan pentingnya kohesi kelompok, norma, dan fungsi kepemimpinan.
  6. Menggambarkan sifat interpersonal berbicara di depan umum.
  7. Menjelaskan mengapa komunikasi massa adalah interaksi bukan transaksi.

Anda mengalami proses komunikasi pribadi dalam berbagai pengaturan. Ini berkisar dari arena duduk sendirian dan berpikir untuk nominal ¬ ticipating dalam acara komunikasi massa. Meskipun kita merasa bahwa semua komunikasi pada akhirnya merupakan proses komunikasi intrapersonal, dalam rangka untuk memahami perilaku komunikasi manusia akan sangat membantu untuk memvisualisasikan dalam semua berbagai arena.

KOMUNIKASI INTRA PERSONAL

Komunikasi intrapersonal adalah komunikasi dengan diri sendiri. Dalam arena ini, satu menerima sinyal yang mewakili perasaan sendiri atau sensasi. ” Sinyal-sinyal ini, atau isyarat, timbul dari berbagai sumber.

Isyarat publik yang Anda terima menginformasikan tentang lingkungan terdekat Anda. Faktor-faktor situasional seperti suhu, kebisingan, dan penghargaan bunga yang cantik adalah contoh dari jenis sinyal. ” Jika Anda menggunakan simbol-simbol yang bukan kata-kata (membuat tanda perdamaian atau sym lain, menebalkan dengan tangan Anda), ini adalah isyarat nonverbal perilaku yang menimpa pada proses berpikir Anda. ” Dan, jika Anda berbicara kepada diri sendiri, atau menulis puisi untuk diri sendiri, maka anda memproduksi dan merespons isyarat prilaku ioral ¬ verbal. Tentu saja, dalam sebuah acara intrapersonal tertentu, semua isyarat tidak terjadi dengan frekuensi yang sama.

Karakteristik yang membedakan dari arena intrapersonal adalah bahwa Anda satu-satunya peserta. Pesan berasal dan berakhir dalam dirimu. Karena Anda tidak dapat memeriksa persepsi Anda dengan orang lain, mes ¬ bijak semua makna ditentukan dari perspektif Anda sendiri. Anda tidak bisa mendapatkan di luar diri Anda untuk mendapatkan makna, mereka semua berasal dari dalam diri Anda.

Meskipun komunikasi intrapersonal adalah eksklusif pribadi, karena Anda adalah satu-satunya peserta, makna pesan Anda dapat “dikoreksi” atau diubah. Sebagai contoh, seorang pria ditempatkan di Jerman selama era Perang Dingin, bermimpi di mana dia membayangkan dirinya terbangun di malam hari dan kemudian berjalan santai melihat ke luar dari jendelanya. Sementara ia melihat adegan malam, ada kilatan cahaya tiba-tiba. Segera setelah, awan jamur raksasa mulai terbentuk. Dia yakin bahwa bencana akan terjadi dan bahwa ribuan orang, termasuk dirinya sendiri, termasuk dirinya akan segera mati. Dia kemudian terbangun dari mimpinya, tetapi bahkan dengan realisasi nyata bahwa bencana ia telah begitu jelas dirasakan hanya isapan jempol dari imajinasi, mimpi memiliki dampak jangka panjang yang signifikan terhadap hidupnya. Sejak saat itu, ia membenci perang dan aktif berkampanye untuk perdamaian. Itu adalah melalui komunikasi dalam arena intrapersonal bahwa dia berubah dari posisi netral pada justifiability perang. Pengalaman komunikasi intrapersonalnya membawanya pada kesimpulan yang pasti bahwa semua perang itu sia-sia, boros, dan tidak dapat dibenarkan.

Pada akhirnya, semua tanggapan komunikasi berlangsung dalam seseorang saat ia bereaksi terhadap berbagai isyarat komunikasi .Artinya, komunikasi intrapersonal dapat dilakukan tanpa komunikasi di salah satu arena yang lain, tetapi komunikasi di arena lain tidak dapat berlangsung tanpa komunikasi intrapersonal ° Dengan demikian, komunikasi intrapersonal menyediakan dasar untuk semua arena komunikasi lainnya..

KOMUNIKASI INTERPERSONAL

Dua orang yang berpartisipasi dalam transaksi komunikasi memberikan paradigma dasar untuk komunikasi interpersonal. Penambahan individu kedua memiliki dampak yang ditandai pada kompleksitas dari proses komunikasi. Salah satu cara untuk menyadari bahwa penambahan orang kedua meningkatkan kompleksitas dari proses komunikasi adalah untuk memeriksa gagasan “kesadaran akan kehadiran.”

Kesadaran terhadap Kehadiran

Dua individu, mengakui keberadaan satu sama lain, akan mengubah karakter dan isi dari komunikasi intrapersonal mereka. Jenis perubahan akan terjadi bahkan sebelum interaksi verbal yang sebenarnya terjadi. Untuk kejelasan, kami ingin melihat efek dari “kesadaran akan kehadiran” dari dua perspektif-lain dan diri sendiri.

Kesadaran Orang Lain

Ketika Anda menjadi sadar akan kehadiran orang lain, komunikasi Anda terpengaruh. Sebagai contoh, ketika Anda menemukan kenalan baru yang Anda anggap sombong, Anda mungkin tidak ingin terus berkomunikasi dengan dia. Tapi jika Anda dipaksa ke kalangan bisnis diperpanjang asosiasi dengan dia, Anda bisa mengenal dia lebih pribadi, dan barangkali, tidak akan lagi menafsirkan perilaku sebagai upaya untuk menjadi lebih unggul. Hal ini mungkin karena sekali Anda menerima seseorang secara terbuka sombong-muncul, dia akan mengubah perilakunya dan tidak lagi memberikan isyarat yang membuatnya tampak angkuh. Di sisi lain, itu mungkin karena setelah Anda menerimanya, Anda akan berhenti untuk menjadi begitu kritis atau sadar sikapnya. Apapun adalah kasus, kesadaran akan kehadiran orang lain mempengaruhi isi dan karakter transaksi komunikasi Anda.

Ketika Anda sadar atau tidak sadar membuat penyesuaian yang merupakan hasil dari kesadaran Anda yang lain, dia, juga membuat yang serupa penyesuaian saat ia menyadarkan  Anda. Dia berusaha untuk memperoleh informasi tentang Anda dan dia membawa ke informasi bermain dia sudah dimilikinya. Dia akan membuat beberapa evaluasi Anda, seperti status sosial ekonomi, sikap jelas Anda terhadap dia, dan penampilan Anda. Informasi ini akan membantu dia mendefinisikan situasi dan mengetahui apa yang diharapkan dari Anda. ” Jelas, ini kesan awal biasanya terlalu lengkap untuk situasi komunikasi untuk didefinisikan secara memadai. Saat ia memperoleh informasi lebih lanjut tentang Anda dengan mengenal Anda lebih baik, persepsi nya dari Anda akan berubah sama seperti kesan awal Anda dari kesombongan berubah.

Kesadaran Diri

Kesadaran akan kehadiran juga dapat melihat dari perspektif diri sendiri. Ketika Anda menjadi sadar akan orang lain, secara otomatis Anda akan menyadari bahwa ia telah atau mungkin menjadi sadar Anda, juga. Kau tahu bahwa tindakan Anda akan mempengaruhi hubungan. Bahkan, jika dia suka atau menghormati Anda, hubungan yang berkembang akan jauh berbeda dari hubungan nyata yang akan berkembang jika dia tidak menyukai Anda. Beberapa individu sangat peduli tentang kesan pertama yang mereka buat pada orang lain bahwa mereka sadar memantau jenis-jenis isyarat yang mereka berikan kepada orang lain. Alasan untuk dampak dari “kesadaran akan kehadiran” dari perspektif diri sangat banyak. Menurut salah satu penulis:
“Kadang-kadang individu akan bertindak pada seorang pria benar-benar menghitung cara, mengekspresikan dirinya dalam cara yang diberikan hanya dalam rangka memberikan jenis kesan kepada orang lain yang cenderung untuk membangkitkan… Sebuah respon spesifik .. Kadang-kadang individu akan. menghitung dalam kegiatan, tapi relatif tidak menyadari bahwa hal ini terjadi. Kadang-kadang ia akan dengan sengaja dan sadar mengungkapkan dirinya dalam cara tertentu… karena tradisi kelompoknya atau status sosial memerlukan semacam ini ekspresi … Kadang-kadang tradisi individu peran akan membawanya untuk memberikan kesan yang dirancang dengan baik dari jenis tertentu namun ia mungkin tidak sadar atau tidak sadar ingin menciptakan kesan seperti itu.

Kebanyakan dari kita merasa mustahil untuk “menjadi diri sendiri” dalam arti mutlak ketika kita menyadari bahwa orang lain itu hadir.

Pentingnya Arena Interpersonal

Dengan pengecualian dari arena intrapersonal, yang melekat semua komunikasi, arena interpersonal adalah yang paling signifikan dari arena. Ini adalah dalam arena ini bahwa hubungan yang paling berarti terbentuk dan dipertahankan. Dalam transaksi antarpribadi, satu individu dapat paling mudah berkomunikasi secara langsung dengan individu lain.
Semua dari kita telah mengamati komunikasi interpersonal yang bersifat antar pribadi dengan definisi saja. Kami mendefinisikannya sebagai antarpribadi karena dua orang yang terlibat tetapi saling pertukaran verbal hampir tidak ada Ini adalah kasus ketika salah satu individu adalah “pan mati.” Cobalah seperti yang Anda mungkinkan, adalah tidak mungkin untuk mendapatkan respon lisan dari panci mati. Dia hanya duduk di sana, dan mungkin tersenyum atau mengerutkan kening. Dalam hal isi transaksi, ia tampaknya benar-benar keluar untuk makan siang. Komunikator yang merasa sangat sulit untuk mengatasi dengan jenis indikator-individual memasukkan banyak isyarat verbal yang dirancang khusus untuk menghasilkan respon. Hal ini terutama berlaku bila communicator adalah salah satu yang memiliki “kebutuhan tinggi untuk umpan balik.” Seperti seseorang terus-menerus akan memasukkan isyarat seperti, “OK?” “Benar?” “Kau tahu?” “Apakah Anda mengikuti?” atau “Hei, kau masih di sana?” Seseorang dengan kebutuhan tinggi untuk umpan balik akan sering mental lelah dan frustrasi ketika ia meninggalkan percakapan dengan panci mati.

Pada ekstrem yang lain, kita semua mengalami situasi komunikasi interpersonal dengan sebuah “penutup permen.” Kau tahu jenis, ia secara konstan menutup gusinya dan memberikan sedikit, jika ada, kesempatan bagi orang lain untuk berpartisipasi di tingkat verbal. Ketika terkena flapper permen, satu sering menyisipkan petunjuk verbal dalam upaya untuk berpartisipasi dalam pengembangan substansi pembicaraan. Seseorang dapat menyisipkan isyarat seperti, “Tapi …” “Ya, aku,” “Tidak, aku …,” “Apakah kau …,” atau “He-eh…” Dalam situasi seperti ini, kita sering meninggalkan transaksi dalam keadaan kebingungan dan kelelahan. Seperti air mata orang itu sendiri jauh dari flapper permen, ia dapat dilihat menggelengkan kepala dan mendesah, “Wah!” Tampaknya masuk akal untuk menyimpulkan bahwa flapper gusi dan panci mati akan bergaul cukup baik. Tidak akan mengalami tekanan dari yang lain dan keduanya bisa meninggalkan transaksi dalam keadaan yang cukup nyaman. “Normal” komunikator, bagaimanapun, akan lelah dan frustrasi setelah pertemuan komunikasi dengan baik panci mati atau flapper gusi.

Meskipun flapper gusi dan panci mati mewakili ekstrem atas dan di bawah partisipasi dalam arena interpersonal, ketika kontak antarpribadi dirasakan, transaksi ada, yaitu, kedua belah pihak bersamaan mengamati dan berpartisipasi dalam transaksi. Dengan potensi, kesempatan untuk berpartisipasi dan mengamati adalah dibagi sama rata antara kedua komunikator. Sebagaimana dicatat sebelumnya, adalah dalam arena ini bahwa orang-orang berhubungan satu sama lain sebagai individu, dan ini adalah di mana kebutuhan interpersonal terwujud.

Kebutuhan interpersonal

Dalam arena komunikasi interpersonal, masing-masing dari kita dapat mewujudkan pemenuhan kebutuhan dasar kita interpersonal. Para sarjana telah diklasifikasikan kebutuhan ini dalam cara yang berbeda. Menurut William C. Schutz, kebutuhan antarpribadi dasar dalam setiap orang adalah kasih sayang, inklusi, dan kontrol.

Kasih sayang

Ini adalah kebutuhan untuk merasa bahwa diri adalah loveable. Seseorang yang cukup memenuhi kebutuhan ini diberi label “pribadi.” Orang yang gagal untuk memenuhi kebutuhan kasih sayang disebut “underpersonal” atau “overpersonal.”

Orang underpersonal mencoba untuk menghindari hubungan dekat dengan orang lain. Meskipun ia mencoba untuk tetap emosional jauh dari orang lain, ketakutan utamanya adalah bahwa tak seorang pun mencintai dirinya. Dia memiliki kebutuhan interpersonal yang ditandai untuk kasih sayang, tetapi merasa bahwa orang tidak akan suka dia karena dia tidak layak mendapatkannya. Akibatnya, ia mencoba untuk menjaga semua orang di distrik yang sama berjauhan mereka mendapat bantuan sehingga ia tidak harus memperlakukan siapa pun dengan kehangatan pribadi dan kasih sayang. Orang semacam itu dangkal ramah untuk semua orang, tetapi benar-benar ramah kepada siapa pun. Hubungan dasarnya terbentuk dan dipertahankan dalam arena interpersonal, tetapi mereka tidak pernah diperbolehkan untuk mengembangkan ke tingkat pribadi. Untuk orang underpersonal, arena komunikasi antarpribadi bisa sangat mengancam. Seorang individu di bawah-pribadi yang agak sulit untuk label “dari kejauhan.” Ia ramah dan menanggapi orang-orang ketika mereka berbicara padanya. Namun, ia menghindari transaksi komunikasi berkelanjutan dengan orang yang sama. Seringkali, ia diklasifikasikan sebagai “pria yang baik.” Dia bersedia untuk meminjamkan mobil atau catatan dari kelas Anda mungkin telah terjawab. Hanya sedikit orang, jika bagaimanapun, pernah mengenal dirinya dengan sangat baik. Dia adalah jenis orang yang Anda kemudian mengingat sebagai menyenangkan, tetapi Anda tidak dapat mengingat namanya.

Sebaliknya, individu overpersonal berkembang pada membangun hubungan dekat dengan orang lain. Kebutuhan utama-Nya adalah kasih sayang. Dia terang-terangan meminta persetujuan dengan menjadi sangat pribadi dan menceritakan. Setelah diterima, dia mungkin mencoba mengendalikan teman-temannya dengan menjadi lebih posesif dan memblokir semua upaya mereka untuk membangun teman lainnya. kapal. Untuk orang overpersonal, arena komunikasi interpersonal adalah terlalu penting.

Seorang individu overpersonal muncul cukup normal sampai Anda memiliki kesempatan untuk berhubungan dengan dia di arena antarpribadi. Segera, ia mulai menceritakan masalah Anda dan rahasia. Dia menuntut pemahaman dan simpati Anda. Begitu ia menghasilkan pemahaman dan simpati dari Anda, dia menempel pada Anda. Hal ini hampir seperti jika Anda “berutang padanya sesuatu” karena ia telah mengaku pada Anda. Dia ingin memastikan bahwa Anda tidak mengungkapkan kepada orang lain apa yang dia telah memberitahu Anda dan tidak suka orang lain untuk memiliki kesempatan untuk menceritakan pada Anda. Ia adalah tipe seseorang yang mungkin Anda sukai pada awalnya, tapi kemudian sengaja menghindari setelah menemukan diri Anda yang sebenarnya.

 

Karakteristik Arena Interpersonal

Arena antarpribadi memiliki karakteristik unik. Komunikasi dalam arena ini tunduk pada persepsi lebih dari satu orang. Modalitas rasa lebih banyak beroperasi daripada di arena lainnya. Anda lihat, mencium, mendengar, rasa dan sentuhan yang lebih. Dan, karena seseorang dekat dengan Anda, umpan balik langsung satu sama lain. Akibatnya, orang menemukan informasi lebih lanjut tentang satu sama lain daripada di arena lainnya. Dan, cukup menarik, komunikator dianggap kurang manipulatif dalam komunikasi antarpribadi daripada di kelompok kecil, berbicara di depan umum, atau situasi massa. Kebanyakan para sarjana setuju bahwa jika seseorang memiliki pilihan dalam menentukan ajang komunikasi untuk memanfaatkan ketika dia ingin mempengaruhi sikap dan perilaku orang lain, dia pasti harus memilih arena interpersonal. Bahkan, communicatorsin arena lain “memiliki efektifitas relatif terhadap kedekatan dengan yang mereka menduplikasi perilaku komunikasi dyadic” dari arena antarpribadi.

Komunikasi Kelompok Kecil

Sebagai penambahan orang kedua mengubah perilaku komunikasi interpersonal, dimasukkannya dari setiap orang tambahan memiliki dampak signifikan pada perilaku komunikasi interpersonal. Transaksi ini kemudian begitu rumit sehingga berguna untuk membahas komunikasi dari tiga atau lebih orang sebagai komunikasi di arena kelompok kecil. Sifat dari komunikasi kelompok kecil terutama antarpribadi karena (1) itu menyerupai dialog, (2) semua anggota memiliki kesempatan yang sama untuk mengamati dan berpartisipasi, (3) umpan balik langsung karena semua modalitas rasa tetap beroperasi, (4) koreksi pesan masih mungkin (meskipun tidak sebagai kemungkinan seperti di arena interpersonal), dan (5) hubungan pribadi yang bermakna dapat dipertahankan.

Untuk agregat orang harus diklasifikasikan sebagai kelompok, mereka harus memiliki beberapa ketergantungan pada satu sama lain. Mengingat pernyataan kita tentang ukuran kelompok, “adalah kelompok kumpulan individu yang memiliki hubungan satu sama lain yang membuat mereka saling bergantung untuk beberapa derajat signifikan …. kelompok merujuk pada kelas entitas sosial memiliki dalam umum milik saling ketergantungan antara anggota konstituen mereka. ”

 

Asumsi Tentang Kelompok Kecil

Kita dapat membuat empat asumsi dasar tentang kelompok kecil. Pertama, “kelompok yang tak terelakkan dan di mana-mana.” Artinya, kelompok akan selalu bentuk dan terus ada ketika manusia berada dekat satu sama lain

Yang assumtionis kedua “kelompok memobilisasi kekuatan yang kuat yang menghasilkan efek sangat penting untuk individu.” Sederhananya, keanggotaan kelompok memiliki dampak besar pada pembentukan dan pemeliharaan kepribadian seseorang. Rasa individu dari identitas diri dikembangkan, untuk sebagian besar, dengan transaksi yang terjadi dalam kelompok. Kelompok keluarga, kelompok kelompok sosial, kelompok gereja, dan kelompok profesional semua berperan dalam mengembangkan identitas seseorang.

Ketiga, “kelompok mungkin menghasilkan konsekuensi baik dan buruk.” Grup dapat menyediakan motivasi yang diperlukan dan penguatan, tetapi kelompok-kelompok, menggunakan tekanan atau pengecualian, juga dapat memberikan parah, konsekuensi yang tidak diinginkan pada individu. Ambil contoh, anak yang memiliki kebiasaan menceritakan “kebohongan putih yang kecil.” Orang tua, dalam rangka untuk mengajarkan anak pelajaran, dapat mengabaikan kehadirannya dan menolak untuk berkomunikasi secara langsung dengan dia. Ketegangan psikologis potensi dalam diri anak bisa sangat merusak-terutama jika keanggotaan dalam kelompok keluarga sangat penting baginya.

Asumsi dasar keempat adalah bahwa melalui penelitian, perilaku kelompok dapat lebih dipahami, dan sebagai hasilnya konsekuensi yang diinginkan dari kelompok-kelompok dapat ditingkatkan. Sederhananya “kelompok dapat dibuat untuk melayani tujuan-tujuan yang lebih baik.”

Jenis-jenis Kelompok

Kelompok dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara. Sampai saat ini, profesi komunikasi pidato terutama yang dikategorikan kelompok-kelompok kecil dalam hal format, misalnya, panel, simposium, dan forum. Kami, bagaimanapun, menemukan lebih banyak utilitas dalam mengklasifikasikan kelompok dalam hal fungsi. Dari perspektif ini, kelompok terutama socioemotional atau tugas berorientasi.

 

Socioemotional Grup

Fungsi utama dari kelompok-kelompok ini dalam pemenuhan kebutuhan interpersonal. Perasaan anggota individu merupakan prioritas tertinggi dalam kelompok. Geng sekolah tinggi, klub jembatan, persaudaraan dan perkumpulan mahasiswa, dan klub bowling adalah contoh dari kelompok socioemotional. Fungsi mereka adalah untuk memberikan kontribusi terhadap kebutuhan sosial dan emosional anggota. Kelompok semacam ini sering memberikan kesempatan untuk pengembangan dan pemeliharaan hubungan interpersonal abadi. Mereka juga dapat berfungsi sebagai kelompok tugas, tetapi fungsi utama mereka adalah socioemotional di alam.

Tugas kelompok

Fungsi utama dari kelompok ini adalah memecahkan atau menyelesaikan masalah tertentu atau proyek. Dewan administratif dalam sebuah universitas, dewan eksekutif dalam suatu persaudaraan atau perkumpulan, relawan pemadam kebakaran, kamar dagang, dan komite organisasi adalah contoh dari kelompok tugas. Kelompok ini sering memenuhi kebutuhan socioemotional anggota (pada kenyataannya, mereka mungkin gagal jika mereka tidak), tetapi fungsi utama mereka adalah untuk membuat keputusan, memecahkan masalah, atau proyek lengkap.

Terlepas dari jenis kelompok kecil, ada unsur-unsur tertentu yang muncul yang memiliki dampak yang signifikan terhadap anggota kelompok. Kami secara singkat akan menjelaskan beberapa konsep-konsep.

Konsep Tentang Grup

1.      Kohesi

Dalam kelompok kecil, kohesi pengaruh komunikasi anggota. Kohesi didefinisikan sebagai “resultan dari semua gaya yang bekerja pada anggota untuk tetap dalam kelompok.” Hal tersebut terkait langsung dengan daya tarik kelompok untuk anggota tertentu. Seorang individu akan lebih tertarik ke grup jika hasil yang ia mengharapkan untuk berasal dari keanggotaan yang diinginkan. Mungkin masalah yang akan dipecahkan (bagaimana untuk menaikkan pajak yang cukup untuk membiayai sistem sekolah anaknya) atau tugas akan selesai (pembangunan kolam renang masyarakat) sangat penting baginya. Jika demikian, hasil potensi keanggotaan dalam kelompok yang diinginkan. Namun, jika keanggotaan tidak diinginkan (kelompok mengambil berlawanan berdiri publik untuk berdiri individu), kekuatan menarik dia untuk keanggotaan dapat dibatalkan. Dia mungkin dengan mudah meninggalkan kelompok seperti tinggal di dalamnya.

Ada beberapa cara menentukan kepaduan kelompok. Hal ini penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa kekompakan atau acttractiveness kelompok bervariasi dengan anggota kelompok individu. Untuk beberapa anggota, pemeliharaan kelompok tertentu akan jauh lebih penting daripada anggota lain. Untuk menentukan apakah Anda merasa kelompok Anda termasuk yang kohesif, tanyakan pada diri Anda sendiri.

2.      Norma

Kelompok yang lebih kohesif adalah, tekanan yang lebih akan ada bagi anggota untuk mematuhi norma-norma kelompok. Norma hanya “aturan-aturan yang mengatur perilaku anggota kelompok.” Aturan-aturan ini mungkin tidak tertulis. Beberapa standar perilaku kelompok keanggotaan sering tidak dibicarakan atau bahkan diakui oleh anggota dalam kelompok-tapi mereka ada dan mereka memiliki dampak yang signifikan terhadap pola komunikasi yang berkembang di arena kelompok kecil.

3.      Norma formal

Norma-norma ini ditentukan oleh struktur peran kelompok. Peran adalah mereka harapan yang merujuk “untuk status relatif dan prestise anggota dan hak-hak dan kewajiban mereka sebagai anggota kelompok.” Apakah seseorang menganggap atau diberikan peran tertentu, harapan atau norma-norma akan muncul sesuai dengan peran tertentu. Misalnya, Jika Anda terpilih sebagai sekretaris, Anda akan diharapkan untuk berperilaku berbeda dibandingkan jika Anda hanya menjadi anggota biasa. Kami biasanya mengadopsi harapan peran tanpa diberitahu untuk melakukannya.

4.      Norma Informal

Norma-norma ini dikembangkan eksklusif dari struktur peran kelompok. Mereka adalah “perilaku bersama.” Mereka dimaksudkan untuk berlaku untuk semua anggota kelompok (kecuali, mungkin, ketika sebuah individu tertentu harus menyimpang dari perilaku bersama karena peran yang khusus). Contoh perilaku harapan bersama bahwa komunikasi berpengaruh adalah tingkat personableness komunikasi, gaya bahasa yang digunakan oleh anggota (misalnya, bahasa resmi, bahasa informal, dan senonoh), dan keterusterangan dari komentar (misalnya, keterusterangan) .

5.      Norma dan Tekanan

Sangat menarik untuk menonton norma muncul dalam suatu kelompok. Mereka mulai mengembangkan selama tahap awal pembentukan kelompok. Selama pertemuan ini awal, peran yang ditugaskan atau diasumsikan dan normatif perilaku sesuai dengan peran dimulai. Juga, “nada” dari kelompok mulai mengembangkan dan mempengaruhi cara anggota akan berkomunikasi satu sama lain.

Semua kelompok mengerahkan tekanan pada anggota untuk menyesuaikan diri. Beberapa kelompok, seperti gereja, persaudaraan dan perkumpulan mahasiswa, dan keluarga, membangun tekanan formal untuk menyesuaikan diri.. Kesesuaian tidak selalu merupakan indikasi kelemahan atau kurangnya individualisme. Keanggotaan dalam kelompok membuat orang lebih menyadari hubungannya dengan lainnya; kesadaran ini menyebabkan dia merespon positif dengan pikiran dan pendapat dari rekan dihormati nya. Bahkan jika sesuai tidak disengaja, keanggotaan dalam kelompok determinesmany hal-hal yang individu akan melihat, mendengar, melakukan, belajar, dan berpikir tentang.

Langkah pertama dalam menerapkan tekanan sesuai adalah untuk menunda tindakan, berharap bahwa jika Anda mengabaikan anggota menyimpang ia mungkin secara otomatis Kedua “datang sekitar.”, Anggota kelompok akan berbicara antara mereka sendiri tentang penyimpangan dan mulai mengarahkan komunikasi tertentu, sering dari cahaya, humoris alam, ke arahnya. Harapannya adalah bahwa “saran cahaya akan cukup untuk memperbaiki penyimpangan tersebut.

6.      Perubahan Norma

Kita tidak harus menyimpulkan dari diskusi singkat norma dan sesuai norma-norma yang dibentuk setelah mereka tidak berubah. Tekanan dari lingkungan eksternal dapat menyebabkan norma-norma yang akan diubah. Misalnya, presiden organisasi (lingkungan eksternal) dapat melewati sebuah dekrit yang mengatakan semua komite berdiri akan bertemu selama satu jam siang dua kali seminggu. Komite Norma mungkin untuk bertemu dua kali sebulan, tetapi karena tekanan dari lingkungan eksternal, mereka mungkin akan mengubah norma.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: